Mengapa Suami yang Curang Mesti Dimaafkan


Dalam kehidupan kita, tentu ada individu-individu yang pernah melakukan kesalahan terhadap diri kita, dan kita jadi sangat kecewa serta sakit hati terhadapnya. Tetapi kita tidak dapat mengelak daripada memandang wajahnya.

Setiap hari kita akan terpandang mukanya, ataupun mahu tidak mahu kita terpaksa tengok mukanya. Dia mungkin ketua kita. Dia mungkin jiran kita. Dia mungkin pasangan kita sendiri. Dia mungkin rakan sekerja kita.

Apabila orang itu bersalah tetapi kita tidak dapat memaafkan kesalahannya, akibatnya kita akan membenci dia. Orang yang kita benci pasti tahu bahawa kita membencinya. Perasaan benci adalah perasaan yang sukar disembunyikan.

Apabila orang yang bersalah dan kita benci itu adalah ketua kita sendiri, situasi kerja menjadi sangat sukar bagi diri kita, tetapi kurang sukar bagi ketua kita.

Ketua kita mempunyai banyak kuasa ke atas kita, dan dia dapat melakukan banyak perkara bagi melayan diri kita sebagai orang bawahan yang telah melakukan kesalahan terhadap dirinya.

Apabila orang yang bersalah itu adalah pasangan kita sendiri, situasi lebih menyukarkan diri kita sendiri. Kita tidak mahu memaafkan kesalahannya, tetapi pada yang sama kita tidak mahu memutuskan hubungan yang ada dengannya, disebabkan faktor ekonomi, anak-anak, nama baik dan lain-lain kepentingan yang terpaksa kita jaga.

Isteri yang tidak mahu memaaafkan suaminya pasti akan melayan suaminya sebagai orang yang bersalah.

Seorang suami yang telah melakukan kesalahan, dan dia tahu bahawa isterinya tidak memaafkan kesalahannya itu, dia tidak mungkin menyukai keadaan di mana dia terus dilayan oleh isterinya sebagai seorang yang bersalah. Akibatnya, dia berasa sangat tidak puas hati dengan perhubungannya dengan isterinya itu.

Andai kata pada suatu ketika kita telah mendapat tahu suami kita pernah menjalin cinta dengan rakan sekerjanya, tetapi tamat di situ sahaja. Selepas itu tidak ada apa-apa lagi antara mereka berdua. Peristiwa itu berlaku beberapa tahun yang lalu.

Dapatkah kita memaafkan kesalahannya itu?

Perbuatan memaafkan dosa-dosa pasangan kita adalah perbuatan yang sangat besar peranannya dalam mengelakkan krisis rumah tangga. Tetapi bukan semua orang tahu cara-cara yang betul apabila hendak memaafkan pasangan mereka.

Memberi kemaafan adalah suatu perbuatan. Ia adalah suatu perkara yang kita lakukan. Ia adalah suatu tindakan. Jadi, memaafkan tidak cukup dengan niat sahaja.

Proses memaafkan  bukan sesuatu yang hanya melintas dalam hati dan perasaan kita. Perbuatan memaafkan juga bukan sekadar berkata, “Saya maafkan awak.”

Dalam perkahwinan, ada kalanya kita tidak mempunyai pilihan selain daripada memaafkan kesalahan pasangan kita itu, biarpun kesalahan itu sangat menyakiti hati kita.

Apabila kita tidak mahu memaafkan kesalahan suami kita, fikiran kita akan selalu dihantui oleh perkara itu. Setiap kali suami kita pergi bertugas di luar kawasan dan tidak balik ke rumah, setiap kali itu kita tidak dapat tidur malam disebabkan kita ternampak-nampak dia dengan perempuan lain.

Ramai orang tidak mahu memaafkan kesalahan pasangan mereka manakala pada waktu yang sama mereka tidak pula mahu kehilangan pasangannya itu. Sikap ini tidak baik untuk hubungan kita, malah ia amat membahayakan.

Apabila kita tidak mahu memaafkan kesalahan suami kita, ertinya kita mempunyai anggapan seolah-olah suami kita masih 'berhutang' kepada diri kita, disebabkan kesalahan yang pernah dilakukannya.

Kesalahannya itu adalah umpama hutang, dan hutang itu dia belum bayar. Sikap kita yang tidak mahu memaafkan kesalahannya itu menyebabkan kita menyimpan semacam dendam. Kita mahu dia  membayar hutangnya itu.

Selagi kita menganggap suami kita masih berhutang kepada kita, selagi itu kita menyimpan hasrat satu hari nanti kita akan buat sampai suami kita itu terpaksa membayar hutangnya. Maksudnya, dalam rancangan balas dendam itu, kita menyimpan niat mahu buat sampai suami kita merasai apa yang kita sendiri sedang rasai sekarang.

Ertinya, selagi kita tidak mahu memaafkan kesalahan suami kita itu, selagi itulah buku catatan kita menunjukkan hutang suami kita belum dibayar. Maka, selagi itu  kita menyimpan dendam.

Sikap kita yang tidak mahu memaafkan kesalahan suami, tetapi pada masa yang sama kita tidak pula mahu berpisah, sikap ini adalah berisiko tinggi. Ia menyebabkan kita dan suami kita tidak dapat dapat berfungsi sebagai sepasangan suami isteri.

Sepasang suami isteri berfungsi bagi memberikan kasih sayang, kemesraan, sokongan, perlindungan dan kerjasama. Itu semua hanya dapat dijalankan dengan baik apabila hati masing-masing seronok.

Tetapi suami yang tahu bahawa kesalahannya belum dimaafkan, dia tidak akan melayan kita dengan  mesra dan baik. Dia tidak mungkin berasa seronok dengan keadaan di mana dia terus dilayan sebagai seorang yang bersalah. Akibatnya dia tidak berasa seronok, dan tidak puas hati dengan perhubungannya dengan kita.

Dalam keadaan seperti itu, terciptalah dua unsur yang sangat membahayakan perkahwinan kita:

i. Sikap kita yang tidak mahu memaafkan kesalahan suami.
ii. Sikap suami kita yang kecewa kerana dirinya dilayan sebagai seorang pesalah.

Gabungan dua sikap itu akan mencetuskan konflik demi konflik dari masa ke masa.
Apabila konflik sering berlaku antara kita dengan suami, akibatnya suami kita akan hilang harapan kita akan memaafkan kesalahannya.

Perasaan hilang harapan adalah sangat membahayakan perkahwinan.

Orang yang hilang harapan terdorong pergi mencari hubungan lain yang lebih bermakna. Dia mahu  melupakan sahaja kesalahan lalunya, yang dirasakannya sampai bila-bila takkan kita maafkan.

------

NOTA: Ini adalah contoh skrip CD audio yang akan saya rakamkan. Tuan yang berminat menempah CD ini, mohon tinggalkan nama dan alamat emel tuan dalam kotak komen.

10 comments:

  1. Mohd Firdaus Bin Mohd Rasidi
    ayus.80@gmail.com

    ReplyDelete
  2. Wan Mohd Hasanul Isyraf B Wan Yusoff
    wanhasanulisyraf@gmail.com

    ReplyDelete
  3. kalau suami saya curang, saya akan terus curang juga... balasan setimpal... kemudian suami wajib maafkan saya

    ReplyDelete
  4. Blog Puan Nik Elin..

    http://nikelinzurinas.blogspot.com/2011/06/sigh-in-islam-woman-never-wins.html

    ReplyDelete
  5. m.zahid b.zubir zaidkjg@mymasjid.com.my

    ReplyDelete
  6. Vilesta , email : vilesta@rocketmail.com

    ReplyDelete